Kesetiaan Berbahasa Indonesia

bendera-indonesiaEra globalisasi merupakan tantangan bagi bangsa Indonesia untuk dapat mempertahankan diri di tengah-tengah pergaulan antarbangsa. Bangsa Indonesia dituntut untuk dapat mempersiapkan diri dengan baik untuk menghadapi berbagai tantangan. Salah satu hal yang perlu diperhatikan adalah masalah penggunaan bahasa Indonesia sebagai identitas bangsa.

Tak bisa dielakkan, bahasa Indonesia terkena gempuran globalisasi. Indikasinya adalah semakin menurunnya rasa bangga berbahasa Indonesia di kalangan masyarakat. Kesetiaan masyarakat dalam menggunakan bahasa Indonesia semakin luntur. Kesetiaan terhadap bahasa Indonesia adalah suatu sikap yang menunjukkan rasa bangga dalam menggunakan bahasa Indonesia dibandingkan dengan menggunakan bahasa asing atau kata yang bukan berasal dari bahasa Indonesia. Kenyataan telah menunjukkan bahwa masyarakat kita lebih bangga berbahasa asing. Hal ini terlihat pada penggunaan nama-nama pertokoan dan tempat bisnis, penggunaan bahasa para pejabat dan figur publik lainnya, nama acara-acara di televisi, dan sebagainya.

Dalam percakapan sehari-hari, masyarakat kita lebih memilih kata asli yang berasal dari bahasa asing dibandingkan dengan menggunakan padanannya yang sudah ada dalam bahasa Indonesia. Misalnya lebih suka menggunakan kata ”meeting” dibanding dengan ”pertemuan”, lebih memilih kata ”cancel” dibanding dengan ”batal”, lebih sering menggunakan kata ”try out” daripada ”uji coba”, dan sebagainya. Bila kita membuka Kamus Besar Bahasa Indonesia, sesungguhnya telah banyak kata-kata asing yang memiliki padanannya dalam bahasa Indonesia. Bila padanan kata (dalam bahasa Indonesia) tersebut tidak biasa digunakan maka selamanya kata-kata tersebut akan semakin asing bagi masyarakat Indonesia sendiri.

Bahasa merupakan sebuah produk budaya. Sebagai produk budaya, bahasa menjadi identitas kelompoknya. Jika produk budaya ini tidak dipelihara bukan tidak mungkin akan punah. Identitas kelompok pun menjadi hilang. Kalau masyarakat Indonesia sendiri kian tenggelam dalam pembusukan bahasa Indonesia yang lebih dalam, mungkin bahasa Indonesia akan semakin sempoyongan dalam memanggul bebannya sebagai bahasa nasional dan identitas bangsa. Mungkin ada benarnya ungkapan bahwa untuk membunuh sebuah bangsa, bunuhlah dulu bahasanya. Bangsa yang kehilangan bahasa adalah bangsa yang kehilangan identitas. Bangsa itu kemudian melebur dalam diri budaya bangsa lain yang lebih besar. Salam. ##

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s