Hujan Bulan Juni: Sebuah Penafsiran Sederhana

HUJAN BULAN JUNI

tak ada yang lebih tabah
dari hujan bulan juni
dirahasiakannya rintik rindunya
kepada pohon berbunga itu

tak ada yang lebih bijak
dari hujan bulan juni
dihapusnya jejak-jejak kakinya

yang ragu-ragu di jalan itu

tak ada yang lebih arif
dari hujan bulan juni
dibiarkannya yang tak terucapkan

diserap akar pohon bunga itu                         

1989

(Hujan Bulan Juni  – hal. 90)

Bulan Juni ini, lagi-lagi mengingatkan saya pada puisi di atas. Puisi karya salah seorang penyair besar Indonesia, Sapardi Djoko Damono. Karya-karya puisi Sapardi cukup dikenal masyarakat, termasuk di antaranya oleh mereka yang bukan termasuk pecinta puisi. Sapardi memang dikenal sebagai penyair yang mampu mengolah kata-kata sederhana menjadi sebuah lirik puisi yang sarat makna. Dalam kesederhanaannya, puisi Sapardi membuka ruang tafsir yang begitu luas. Salah satunya adalah puisi Hujan Bulan Juni di atas.

Bila dicermati kata demi kata dan larik demi lariknya, puisi di atas memiliki diksi yang sederhana, bahkan sangat akrab dengan keseharian kita. Melalui kepiawaian Sapardi, kesederhanaan kata-kata tersebut tidak sekedar dirangkai menjadi larik-larik yang sangat indah, tetapi kata-kata tersebut juga diberinya ruh. Sehingga membaca puisi tersebut, pembaca tidak sekedar membaca deretan kata demi kata secara fisik, tetapi pembaca juga dibawa masuk ke dalam suasana tertentu.

Dalam puisi di atas, ‘hujan’ tidaklah sekedar butir air yang jatuh. Oleh Sapardi, ‘hujan’ seolah diberi sebuah jiwa yang memiliki sifat-sifat tertentu (tabah, bijak, arif), dan kemudian dapat pula dilihat perilakunya (dirahasikannya, dihapusnya, dibiarkannya). Hal ini kian diperkuat dengan penggunaan majas personifikasi yang begitu dominan dalam larik-larik puisi tersebut.

Baca lebih lanjut

Iklan